Istanbul

ImageDalam buku ini, Pamuk memberi makna lain terhadap kenangan dan kesedihan seorang individu: sebagai jejak sejarah yang menghubungkan masa lalu dengan masa depan sebuah kota, bahkan sebuah peradaban. Namun, buku ini bukan hanya cerita tentang sebuah kota nun jauh di sana, melainkan sebuah buku indah yang mengisahkan banyak hal.

Sebagai seorang novelis terkemuka, Pamuk secara cemerlang mampu membuat memoar ini jauh dari membosankan kendati dia bercerita tentang hal-hal sederhana dan kenangan masa silam kota kelahirannya.Dia menghubungkan benda-benda, lanskap, penanda kota, bangunan kuno, sungai, rumah, buku-buku, dan jalanan bisu dengan berbagai dongeng, mitos, kisah fantasi, legenda, fakta historis, tragedi kehidupan, sengketa politik, biografi orang ternama, kisah-kisah cinta—termasuk kisah cinta pertamanya—dan berbagai khazanah tersembunyi lainnya.

Membaca buku ini, kita seakan diajak membaca sebuah kumpulan cerita yang mengasyikkan, sekaligus menyiratkan perenungan yang dalam
tentang hubungan unik antara manusia, ruang, dan waktu.

 

Download Link

Ditulis dalam Novel. Leave a Comment »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: